Miliarder Ini Nekat Membeli Pulau Hawaii Seharga USD 300 Juta, Inilah yang Terjadi Pada Penduduk Setempat

Rabu, 15 Juni 2022 | 16:31 WIB

MEDIUS.CO.ID - Pembelian pulau Hawaii oleh miliarder teknologi Larry Ellison dilaporkan telah membuat hidup begitu mahal di surga tropis sehingga keluarga yang telah tinggal di sana selama beberapa generasi terpaksa pergi.

Ellison yang berusia 77 tahun, yang merupakan salah satu pendiri perusahaan teknologi komputer multinasional Amerika Oracle Corporation, telah membeli 98% Lanai, sebuah pulau terpencil di Maui County, 10 tahun yang lalu, menurut New York Post. Berada di peringkat ke-11, kekayaan bersihnya saat ini adalah USD 86,9 miliar menurut indeks miliarder Bloomberg (pada saat penulisan laporan ini).

Dia dilaporkan telah membayar USD 300 juta untuk 90.000 hektar pulau itu, yang mencakup dua resor Four Seasons yang menyediakan sebagian besar pekerjaan, rumah, dan properti komersial untuk sekitar 3.000 penduduk setempat.

Ellison mengembangkan area tersebut ke titik di mana pemilik usaha kecil dan penduduk kelas pekerja lainnya telah didiskon, menurut Bloomberg. Menurut Bloomberg, beberapa keluarga yang meninggalkan pulau itu mengatakan bahwa pulau itu tidak terasa seperti rumah lagi. 

Seorang guru matematika sekolah menengah bernama Michelle Fujie, yang bertunangan dengan penduduk lokal lain, mengatakan bahwa mereka tidak dapat hidup bersama karena mereka tidak dapat menemukan rumah yang cukup terjangkau untuk mereka dan 3 anak mereka. Mereka takut jika mereka meninggalkan pulau itu, mereka mungkin tidak akan pernah mampu untuk kembali.

Dia mengatakan "Kekhawatiran terbesar saya adalah pulau itu menjadi taman bermain hanya untuk orang kaya" .

Membuat Janji Palsu

Salah satu hal pertama yang dilakukan miliarder Ellison setelah membeli pulau itu adalah membangun Nobu, definisi rantai restoran kelas atas. Makan malam untuk dua orang di sini bisa dengan mudah melebihi $1.000 , menurut NewYorkPost.

Chris Andrus, yang membantu temannya Peter Franklin memulai bisnis bernama Lanai Woodworkers, mengatakan kepada Bloomberg bahwa perusahaan membantu dalam membangun restoran. Tapi Ellison bahkan membeli gedung tempat Lanai Woodworkers menyewa ruang. Perwakilan Ellison memberi tahu Franklin bahwa dia harus membersihkan atau menjual bisnisnya ke maestro teknologi, menurut Bloomberg.

Franklin menjual bisnis itu kepada miliarder Ellison, yang menjanjikannya pekerjaan. Tapi Andrus kurang beruntung. Pada usia 64, dia menganggur. Setelah bisnis mengering, Andrus mengatakan dia tertinggal dalam tagihan listriknya dan sekarang dilaporkan mengandalkan bantuan dari Catholic Charities untuk membantunya membayar sewa di rumahnya, menurut New York Post.

Menurut Bloomberg, Ellison memiliki semua real estat di pulau itu. Jika seorang penduduk dipecat dari pekerjaan di salah satu perusahaannya, penyewa dapat diusir dari rumah mereka dalam waktu singkat. Usaha kecil yang menyewa ruang dari Ellison juga dipaksa untuk menyetujui sewa 30 hari, sedangkan sebelumnya mereka diizinkan untuk mendaftar untuk jangka waktu lima tahun.

Ellison juga telah menginvestasikan sejumlah besar uang untuk merenovasi fasilitas dan infrastruktur di pulau itu, yang pada gilirannya menarik penduduk yang lebih kaya. Mereka yang telah tinggal di sana selama beberapa generasi, yang memperoleh pendapatan rata-rata USD 59.000, tidak mampu membayar harga rumah yang meroket, menurut New York Post.

Editor : Admin

Reporter : Admin

Close Ad